Seindah Takdir Cinta

Assalamualaikum WBT

Alhamdulillah, berkat limpah kurniaNya masih diberi peluang untuk bernafas di bumi ini. Hari ini 13 Ramadhan 1438. Saya mengucapkan Selamat Berpuasa kepada pembaca semua. Memang agak lama tidak menaip sebab saya bukanlah seorang yang pandai dalam bidang penulisan. Sekadar ingin berkongsi cerita berkaitan penyakit yang pernah singgah dalam hidup saya 4 tahun lepas dan kehidupan saya selepas itu. Tapi tajuk post kali ini drama sangat kannnn…

 

Untuk makluman, semasa diagnosed menghidap Breast Cancer Stage 2, saya berumur 26 tahun. Masih bujang ketika itu. Tidak memikirkan soal jodoh kerana apa yang lebih penting pada masa itu adalah untuk muhasabah diri kerana tidak tahu apa akan jadi dengan kehidupan saya. Saya pernah terfikir, sekalipun bertemu jodoh, saya sangat bimbang andai dikurniakan anak, adakah anak saya akan mewarisi penyakit ini. Memang sangat sakit untuk difikirkan. Cuma saya lupa, itu semua kerja Allah SWT. Itu semua takdir. Saya memikir perkara yang di luar batas kawalan saya sebagai hambaNya.

 

Semakin saya melangkah meneruskan kehidupan, semakin saya yakin dengan diri sendiri. Jika dulu rasa rendah diri sangat menghantui diri ini. Alhamdulillah, Allah SWT membuka ruang jodoh untuk saya. Mengenali seorang insan yang bersedia menerima keadaan saya. Tanggal 25 Februari 2017 saya menamatkan zaman bujang bersama insan yang saya sayangi. Sebelum saya membuka hati untuk menerima dia, saya bercerita tentang sejarah kesihatan saya dan berulang-ulang saya bertanya kesediaan dia untuk menerima. Takdir Allah itu indah. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? Allahuakbar.

 

Lalu saya teringat, semasa proses pendaftaran untuk masuk wad, seorang doktor bercerita dengan saya mengenai pesakitnya yang berkahwin dan mempunyai anak selepas menjalani kesemua rawatan. Pada waktu itu saya cuma tersenyum sebab kahwin bukan lagi menjadi matlamat saya pada waktu itu. Cuma bila dah kahwin ni teringat la balik. Huhu.. Saya nak throwback lagi, sewaktu berjumpa doktor onkologi untuk sesi pemeriksaan berkala pada tahun 2015:-

Doktor: Hai, awak sudah berkahwin ke?

Saya: Belum lagi doktor. Saya boleh kahwin ke? (padahal ketika itu sedang berkawan dengan si dia)

Doktor: Kenapa belum? Awak boleh kahwin (sambil tengok rekod kesihatan). Ok, awak sudah 3 tahun selesai kemoterapi. Should be ok. Takde problem.

Saya: Oooo.. *Senyum lebar je*

 

Lalu saya bertunang sehari sebelum menjalani bone scan (raya tahun 2016). Untuk makluman, selepas menjalani bone scan, kita tidak boleh dekat dengan orang-orang di sekeliling kita terutama bayi dan kanak-kanak kerana untuk ujian tersebut, kita telah diberi suntikan nuklear (maaf saya tidak ingat sangat proses untuk nuklear ini) yang hanya hilang selepas 24 jam (bila la saya nak bercerita tentang pengalaman bone scan). Mengambil risiko je saya ni.  Saya cuma duduk di bilik je untuk dikuarantinkan. Sedangkan banyak urusan perlu dilakukan. Huhu. Alhamdulillah segalanya berjalan lancar sehingga ke majlis perkahwinan saya. Owh ya, saya request untuk buat bone scan selepas rasa sangat sakit di bahagian belakang (lower back). Alhamdulillah tiada apa yang buruk berlaku. Kesakitan itu hilang selepas saya pergi berurut.

 

Sebagai penutup, untuk berkahwin, sebagai manusia yang tidak sempurna ini saya memilih untuk tidak berahsia dengan pasangan berkaitan kesihatan kerana sekiranya saya berahsia saya tidak adil terhadap dia. Saya sangat bersyukur kerana dia menerima saya seadanya dengan baik. Thanks love! Dan kini saya sedang memikirkan menu apa nak dimasak untuk juadah buka puasa kami 😉

 

So, kepada cancer survivor di luar sana yakinkan diri untuk melangkah kehadapan. Just go with the flow ok! 🙂